Review Fantastic Beast: The Secrets of Dumbledore

Ulasan dibuat oleh Maria Rizka

Saat pertama kali masuk teater, ekspektasi saya terhadap film ini cukup rendah. Salah satu alasannya adalah kekecewaan saya terhadap Fantastic Beasts: The Crimes of Grindlewald.

Film The Fantastic Beasts: The Secrets of Dumbledore yang diproduksi oleh Warner Bros akan dirilis di Indonesia pada 13 April 2022 dan telah ditayangkan di beberapa negara lain sebelumnya. Film ini merupakan franchise film Dunia Sihir ke-11 yang akan melengkapi lore dan dunia Harry Potter karya JK Rowling.

Berbicara tentang Rowling, seperti dua prekuel sebelumnya, Rowling kembali sebagai penulis skenario untuk film ini, dibantu oleh Steve Kloves yang menulis naskah untuk film Harry Potter. Selain itu, aktor kelas A seperti Jude Law, Mads Mikkelsen, Eddie Redmayne, Callum Turner, Ezra Miller, Dan Fogler, Alison Sudol, Katherine Waterston, Poppy Corby-Tuech dan William Nadylam kembali memerankan karakternya masing-masing bersama Jessica Williams yang merupakan tambahan pelengkap untuk tim penyihir ini.

BINATANG FANTASTIS: RAHASIA DUMBLEDORE
JESSICA WILLIAMS sebagai Eulalie “Lally” Hicks, CALLUM TURNER sebagai Theseus Scamander, JUDE LAW sebagai Albus Dumbledore, FIONNA GLASCOTT sebagai Minerva McGonagall, DAN FOGLER sebagai Jacob Kowalski dan EDDIE REDMAYNE sebagai Newt Scamander dalam petualangan fantasi Warner Bros. RAHASIA DUMBLEDORE,” rilis Warner Bros. Pictures.

Kedekatan Rowling dan Steve Kloves dengan dunia sihir akhirnya terlihat kembali setelah The Crimes of Grindlewald yang membawa penonton ke arena roller coaster kebingungan.

Keduanya lebih asyik merapikan naskah dengan membuka adegan dari Dumbledore (Jude Law) dan Grindelwald (Mads Mikkelsen). Keduanya memiliki percakapan yang cukup menegangkan dan penonton tidak boleh melewatkannya. Dumbledore membuat kesalahan di masa mudanya, dia ingin melarikan diri dari rumah untuk pergi bersama Grindelwald dan ini telah diceritakan dalam buku ke-7 Harry Potter. Namun, hanya segelintir kisah dari dua penyihir legendaris ini yang diketahui oleh Harry dan kami pemirsa atau pembaca.

Film tersebut menjelaskan bahwa Grindelwald adalah seorang penyihir yang ingin melawan Muggle (orang non-penyihir) dalam perang antara Penyihir dan Muggle untuk menentukan mana dari dua bangsa ini yang paling kuat dan layak menduduki dunia. Dumbledore tidak dapat mengalahkan Grindelwald karena dia bersumpah untuk tidak melawan Grindelwald.

Baca Juga :  Disney Ungkap Poster dan Tanggal Rilis untuk I Am Groot

Dumbledore meminta bantuan Newt Scamander (Eddie Redmayne) yang merupakan mantan siswa di Hogwarts bersama dengan kakak Newt, Theseus (Callum Turner). Dia juga meminta Eulalie ‘Lallie’ Hicks untuk menjemput seorang muggle dan sahabat Newt, Jacob Kowalski (Dan Fogler). Yusuf Kama (William Nadylam) juga bergabung dengan tim untuk memata-matai Grindelwald.

Newt sendiri sebenarnya harus membawa serta bayi Qilin yang bisa melihat jiwa dan masa depan seseorang. Hewan ini akan menjadi kunci bagaimana Grindlewald bisa melancarkan aksinya untuk mempengaruhi para pemimpin dan negara penyihir.

Binatang Fantastis: Rahasia Dumbledore

Fantastic Beasts sudah seperti serial film fantasi yang harus berjuang di tengah iklim film superhero. Salah satu tantangan film ini adalah untuk menarik penonton baru yang belum tersentuh Harry Potter atau membaca buku dan memuaskan penggemar lama yang sudah lama memahami cerita Potter. Film tersebut berhasil menghilangkan dahaga para penggemar yang merindukan cerita-cerita dari dunia sihir, namun tantangan selama produksi juga membuat para penggemar khawatir.

Mads Mikkelsen harus berurusan dengan proyek yang ditinggalkan Johnny Depp sebagai Grindlewald di film sebelumnya (Depp pergi karena keputusan studio untuk menggantikannya). Depp sebenarnya telah memberikan penampilan dan penampilan terbaiknya sebagai penyihir hitam, namun dia sangat mencolok dan akhirnya meninggalkan kesan yang terlalu kuat di franchise ini. Mikkelsen sepertinya membawa solusi untuk menggabungkan karakter Grindelwald dengan gayanya dan sepertinya lebih cocok untuk memandu franchise ini dengan Dumbledore – Jude Law.

Jude Law sendiri menjadikan Dumbledore perannya. Saya bisa melihat bagaimana Dumbledore di film ini akan berkembang menjadi Dumbledore yang kita lihat di film Harry Potter. Karakternya sebagai Dumbledore dan kharisma yang dibawanya membuat karakter ini semakin familiar dibandingkan penampilannya di film sebelumnya. Ini bisa dibilang salah satu karakter terbaik yang pernah ia mainkan dalam karirnya sebagai aktor.

Baca Juga :  Doctor Strange in the Multiverse of Madness Langsung Melesat Menjadi Film Terlaris Ketiga Tahun Ini

Eddie Redmayne dan Callum Turner, sepasang kakak beradik dengan dinamika yang begitu menghibur. Keduanya juga dibantu oleh visual hewan-hewan ajaib yang tentunya tak kalah menarik dan membuat penonton tertawa terbahak-bahak.

Jessica Willliams meninggalkan tanda bahwa dia tidak boleh diremehkan sebagai karakter baru di tim beast yang fantastis ini. Williams sangat menawan dan penuh karisma setiap dialog yang dia tawarkan sangat jenaka. Ezra Miller memiliki peran kecil tapi penting dalam perkembangan karakter Dumbledore dan film ini akan menjawab semua pertanyaan tentang Aurelius Dumbledore.

Dan Fogler kembali menunjukkan dirinya sebagai muggle spesial, dia dan Queenie (Alison Sudol) juga menawarkan hubungan romantis yang manis sekaligus tragis.

Berbicara tentang romansa tragis Dumbledore dan Grindelwald memang memiliki hubungan romantis di usia remaja. Rowling menyatakan bahwa Dumbledore jatuh cinta pada Grindelwald yang begitu karismatik.

Film ini menunjukkan sejarah antara keduanya dan mungkin bisa menjadi representasi yang cukup baik dari komunitas LGBT+ di bioskop. Sayangnya, sekali lagi tentang JK Rowling yang memiliki pandangan buruk terhadap komunitas transgender, juga bisa membuat penonton tidak mau mendukung film ini. Saya berharap karakter Dumbledore dengan dinamika yang menarik dengan Grindelwald dapat ditampilkan lebih serius oleh penulis naskah di film berikutnya.

Terlepas dari semua masalah ini, film ini adalah film yang sangat menghibur dan dapat ditonton bersama keluarga. Salah satu rekomendasi saya sebelum menonton adalah film Harry Potter dan Fatastic Beast lainnya untuk memberikan penyegaran pada konflik Dumbledore dan Grindlewald ini.

Editor Nuty Laraswaty