Drama di Balik Citadel Menjadikan Serial Russo Brothers ini Sebagai Salah Satu Produksi Paling Mahal

Pembengkakan anggaran dan perombakan besar-besaran visi kreatif telah mendorong proyek serial Prime Video yang berjudul Citadel menjadi salah satu acara televisi termahal yang pernah diproduksi. Menurut The Hollywood Reporter, Citadel – dirancang sebagai seri “induk” yang pada akhirnya akan menelurkan beberapa spin-off – mengalami masalah akhir tahun lalu, ketika penulis Josh Appelbaum dan Andre Nemec menyerahkan potongan episode percontohan yang tidak diterima terlalu baik secara internal.

Setelah mempertimbangkan beberapa pilihan, produser eksekutif Joe dan Anthony Russo diterjunkan untuk mengawasi potongan episode percontohan yang lain, yang akhirnya menjadi satu-satunya yang diterima Prime Video. Appelbaum dilepaskan, bersama dengan sutradara Brian Kirk, yang menyutradarai lima dari tujuh episode, dan produser Sarah Bradshaw. Pencipta Hunters, David Weil dibawa untuk melakukan penulisan ulang, sementara Newton Thomas Sigel, yang telah bekerja dengan Russos sebelumnya di Cherry dan Extraction, disewa untuk mengawasi syuting ulang. Sigel memiliki pengalaman bekerja pada produksi bermasalah, setelah menjabat sebagai sinematografer lama sutradara Bryan Singer.

Syuting ulang tersebut diperkirakan menambah biaya sebesar $75 juta ke anggaran asli $160 juta, dan THR mengutip dua sumber yang mengatakan bahwa anggaran serial sekarang telah mencapai “lebih dari $250 juta.” Namun, orang dalam mencatat bahwa Citadel telah diberi lampu hijau sebelum pandemi, yang berarti bahwa biaya overhead yang terkait dengan keamanandan protokol kesehatan tidak diperhitungkan.

Mungkin masuk akal secara bisnis untuk mendukung pendapat dua sineas paling sukses secara komersial yang ternama. Tetapi harus dicatat bahwa Russo bersaudara – yang terkenal dengan empat film Marvel Cinematic Universe mereka – memiliki kinerja pasca-Marvel yang agak timpang, dan ini tidak terbatas pada kualitas output mereka. Baik drama kriminal Cherry dan tontonan aksi The Grey Man menerima ulasan biasa-biasa saja, tetapi biaya produksi keduanya juga cukup mahal. Sementara The Grey Man senilai $250 juta tetap menjadi film asli Netflix yang paling mahal, Cherry yang relatif sederhana juga mengalami pembengkakan anggaran.

Citadel sekarang menjadi seri termahal kedua sepanjang masa, di belakang The Lord of the Rings: The Rings of Power yang juga milik Prime Video. Musim pertamanya saja dilaporkan menelan biaya sebesar $465 juta.

Dirancang sebagai franchise aksi mata-mata global dengan spin-off lokal di India, Italia, dan Meksiko, seri induk ini dibintangi oleh Priyanka Chopra Jonas dan Richard Madden. Citadel sekarang dalam pasca-produksi, tetapi tetap belum memiliki tanggal rilis.

Serial thriller mata-mata penuh aksi ini akan terdiri dari beberapa episode yang produksi berbasis bahasa lokal dsri berbagai negara di dunia dengan Madden dan Chopra Jonas yang akan membintangi edisi AS dan digambarkan sebagai “induk” dari seluruh seri.

Berbagai episode yang akan ditampilkan di Citadel akan berlangsung di Amerika Serikat, Italia, India, dan Meksiko dengan setiap versi diceritakan dalam bahasa lokal negara tersebut. Edisi A.S. dilaporkan diatur untuk saling berhubungan dengan versi lain.