Concept Art Prey Mengungkapkan Perbedaan Antara Predator Liar dan Pendahulunya

Concept art untuk sosok Predator yang ada di film Prey mengungkapkan betapa berbedanya desain dan ukurannya dari pendahulunya. Film kelima dalam franchise sci-fi populer – yang dimulai dengan Predator pada tahun 1987 yang dibintangi Arnold Schwarzenegger – menerima pujian dari para kritikus dan penonton sejak rilis streaming eksklusifnya. Film ini bahkan menjadi premiere yang paling banyak ditonton di Hulu (Amerika Serikat).

Ahli VFX Alec Gillis membagikan karya concept art Prey di akun Instagram pribadinya yang memperlihatkan tampilan baru Predator bersama versi makhluk yang lebih tradisional seperti yang terlihat di Alien Vs Predator: Requiem. Seiring dengan perbandingan yang berdampingan, Gillis mencatat dalam keterangannya bahwa penonton akan melihat perubahan ini pada desain asli yang dibuat oleh Stan Winston. Dia juga mengakui kemungkinan kontroversi dengan penggemar ketika mereka pertama kali melihat makhluk itu di Prey. Karena Prey telah digambarkan oleh banyak orang sebagai film Predator terbaik sejak aslinya, tidak mengherankan bahwa perubahan pada desain makhluk ini tidak akan mengalihkan penonton dari film terbaru tersebut.

Disutradarai oleh Dan Trachtenberg (10 Cloverfield Lane), film terbaru membuat beberapa perubahan pada desain makhluk pemburu ganas tersebut. Alih-alih memakai helm logam yang sudah dikenal dari aslinya, Predator memakai helm yang tampaknya terbuat dari tengkorak makhluk lain, memperlihatkan rahang merek dagangnya kepada pemirsa. Desainnya juga menghilangkan meriam plasma yang dipasang di bahu yang dapat dikenali dengan pelempar panah berpemandu laser sebagai gantinya. Di luar armor dan senjatanya, alien Prey juga mengalami perubahan pada kepalanya dengan dihilangkannya mahkota berduri yang berubah menjadi sulur menakutkan.

Pendekatan unik dan sederhana Trachtenberg menghidupkan kembali cinta untuk franchise aksi dari para penggemarnya setelah sekuel lainnya yang kurang sukses. Desain makhluk kembali ke dasar film terbaru mencerminkan pendekatan yang digerakkan oleh sutradara terhadap plot filmnya, menarik penonton dengan perjuangan tegang yang dimiliki protagonis film dengan “Predator Feral” yang lebih primitif. Amber Midthunder yang memerankan Naru, pejuang tangguh yang bertarung melawan makhluk itu untuk melindungi sukunya, juga mendapatkan pujian untuk aktingnya di Prey.

Meskipun sekuelnya yang diumumkan, Trachtenberg menggoda kemungkinan untuk melanjutkan franchise tersebut setelah kesuksesan Prey yang diindikasikan oleh adegan end credit film tersebut.